Lapar cipap

posted by | Leave a comment

Bermula lah batangku masuk keluar didalam kolam yang bertambah banjir bila batangku menjalankan tugas. Ketat dan sedap aku rasakan seolah olah ader gam bila aku menarik keluar batang ku. Hampir 15 minit keluar masuk cara doggie aku rasa nak keluar aku hayun dengan lebih kuat dan laju lagi membuatkan dia mengeleng geleng kepala menahan keenakkan. Lantas sebelah tangan aku pun mula naik cuba menawan bukitnya. Tangan aku terus menyelusuk masuk kedalam baju yang ketat itu. Sementara tangan ku yang sebelah menarik rapat lagi punggungnya agar geseran batangku lebih kuat dari mula mula. Aku ramas lembut buah dadanya dia mengeleng kepala kerana tak tertahan keenakkan.

Lantas dia bangun mencapai batang ku dan terus menjilat, menghisap bersih saki baki air mani ku. Satu petang aku kerumah kawan ku yang bernama Icuk. Dalam aku syok bakar satay, aku terpandang satu awek tengah berbual bual dengan member dia. Dengan berpakaian agak ketat menampakkan dengan jelas kedua mutiara dihujung daging pejal didadanya. Sebagai kawan, aku terus pergi didapur menolong bakar satay…… Aku pandang jer dua bukit yang berdiri megah didadanya. Disebabkan sampai sana pun awal lagi, jadi lepas simpan beg kat lobby, kitorang naik ke atas lagi untuk ke Japanese Village. Dah la tak sihat, bawak beg yang penuh dengan tablet 2 bijik lagi, bawak perut lagi, bawak tetek lagi...aduiii...mintak nyawa! Aku dengan yakinnya cakap takyah sebab aku bajet mesti la tempat isolated macam ni accept debit and credit. Dah kau yang duduk terasing dari orang lain, mestilah kena sediakan kemudahan untuk pengunjung kan.

Leave a Reply

Top 10 adult webcam chat rooms